Tuesday, 6 November 2012

Aku Sayang Kamu...(Part 1)



Nama-nama dan watak yang digunakan dalam cerpen ini adalah nama-nama dan watak sebenar.  Setiap penceritaannya memang berkaitan dengan yang masih hidup dan belum ada rasanya yang dah meninggal dunia. Terima kasih.








Semanya bermula dari saat aku terpande pada sebatang tubuh kecil yang sakmaw berdiri di tiang kanan bus stop di depan sekolahku.  Gadis kecil berkaca mata dengan senyuman manis berlesung pipit.  Mulai dari saat itu setiap kali tibanya waktu kelik sekolah, sudah pasti Gerai Pak Kar yang berada diseberang jalan agak bertentangan dengan bus stop menjadi pot tetapku.  Setiap kali singgah disitu mataku sentiasa tercari-cari dimana sigadis manis itu.  Entah apa yang istimewa sangat dengan sigadis manis itu sehingga aku sanggup lepak je disitu selagi basnya belum sampai.  Semakin hari rasanya….hatiku semakin suka dan kehadirannya sudah menjadi keperluan untukku. Hahahahaha…adakah aku sudah jatuh cinta??? Persoalan yang aku sendiri pun tak tahu jawapannya.
“Woitttt…..guano gu?”…sapaku pada Zul kawanku dari kelas 6A1 semasa berselisih di tangga sekolah.  Kelas ku terletak di tingkat atas.  Kami bertegur sapa, bele2 jale bele2 bual.  Entah macamana aku pun tak tahu kakiku melangkah mengikut kawanku ke kelasnya.  Sedangkan tadi tujuanku adalah ke kelasku sendiri.  Setibanya di depan kelas Zul…baru aku terkabar…hok alohhh salah jalan dah. “k la Zul…nanti rehat kita jumpa smula”….dan aku terus menukar arah perjalananku….tiba-tiba…”wow”…terkejut amba. Sigadis yang melintas dihadapanku dan hampir-hampir membuatkan kami berlanggar adalah ‘dia’….sigadis yang selalu menjadi perhatianku sewaktu kelik sekolah.  Mataku tak lepas memandangnya….mengekori sehingga dia hilang ditelan kelasnya. “woiiii….D…jom masuk kelas. Lambat dah ni” sapa kawanku Mamat yang baru tiba.  Kami bersama-sama berjalan menuju ke kelas.  Dalam kepalaku masih terasa semacam tidak percaya.  Betulkah sigadis yang selalu aku perhatikan tu pelajar kelas 6A1???.... .  Camana  aku boleh tak  perasan sebelum ni sigadis tu juga sekelas dengan kawan-kawanku. Hatiku sedikit riang….mungkin ada harapan.
Sepulangnya dari sekolah aku menuju ke Kedai Pak Kar.  Hari ini ada sedikit misi yang perlu aku selesaikan. “Zul……” aku terus menyapa kawanku yang dah sedia ada di belakang gerai Pak Kar.  “Guano mung lorat benar nih…tukat mutor gak dulu” sindir kawanku sambil tenang menyedut asap rokok yang berkepul di mulutnya. “takdak gapa bohhh….saja jahhh” kataku sambil tersenyum. Aaku mencari-cari tempat untuk aku melabuhkan punggong, mataku terus tercari-cari sigadis di seberang jalan.  Ya…itu dia.  Sentiada ada di sisi tiang kanan bus stop. Perghhhhhhhhh….memang comel dia ni…bisik hatiku. “Pak Kar…barli beng saaa”…jeritku kepada Pak Kar yang tak menang tangan melayan budak-budak sekolah yang mula berkerumun. “Zul....kawe nak tanya sikit nih…dema kenal dak budak tuuu???” kataku sambil memoncongkan bibir kea rah sigadis yang masih berada di bus stop.  “Hak mana sa mung nihhh…??? Guanonya???....aku tengok tak dak hak comel sekor pommm”…perghhhh macam bagus je mulut kawan aku yang memang tiada insuran cover ni.  Sabar…sabar, geram je nak sekeh sebiji.  Besar kecik besar kecik jah aku Nampak si Zul ni.  Dah la tuannya kurus kering selidi jer.  “Takpa la takdak hak comey pommm….tapi aku nak kenal yang berdiri sebelah kanan tepi tiang bus stop tu.  Budak kelas dema keh???”…..”hak mana saaaa….?” Aku tau saja jer kawan aku ni nak main angin aku niiii.  Geram weh….aku memang dah serius amat nih.  “hak tu laaaa…tu yang pakai cermin mata tu”….”ohhhh…guano???”selamba je si Zul menjawab bele2 makan keropok gotel.…grrrr…main-main la pula siZul nihhh. “yola hak tu la gu….aku nak kenal jah.  Nama gapa???.....”hahahahahahaha…..”tiba-tiba je kawan aku gelakkan aku. Apa sebabnya pun aku tak tahu. “Budak tu??? Namanyaaaa…………………”………….bersambungggg






No comments:

Post a Comment