Tuesday, 9 April 2013

Semua tentang kita.........




Aku berdiri tegak disisi tiang bus stop, kaku tapi dibibir terukir senyum.  Melihat gerak geri sang puteri menari-nari.  Sedikit gelak kedengaran halus, setiap lenggok membicarakan rasa girang.  Biarkan dia gembira.  Biarkan kegembiraan itu menjadi miliknya.  Betapa mungkin dunia hari ini mungkin miliknya.  Adakah perlu aku mengganggu emosi riang yang sedang melanda jiwa mudanya.  Kegembiraan itu bukan milik semua orang dan aku tidak berhak untuk merampasa darinya.  Kalau hujan itu mampu memberi keriangan kalau hujan itu bisa menggirangkan.  Biarkan sahajalah.  Aku yang bukan sesiapa untuk mengatakan itu baik atau tidak baik baginya.
                Lepaskan segalanya wahai puteri.  Engkau adalah engkau, andai kegembiraan itu milikmu.  Jangan biarkan sesiapa merampas darimu.  Tiada siapa yang tahu apa di hatimu.  Aku pun tak tahu.  Yang pasti aku lihat senyum gelak tawa di bibirmu pada lenggok tubuhmu, aku pasti engkau happy.  Hujan masih renyai-renyai, aku hanya tegak berdiri di tiang bus stop.  Dah lama hujan bagai menjauhkan diri.  Ntah apa rahmatnya tiba-tiba hujan turun membasah bumi.  Dan engkau puteri, tiba-tiba berlari bermain hujan di tengahari.  Habis basah semuanya.  Bagai tiada yang mampu menghalangi untuk puteri menikmati kedinginan dan basah dalam kehujanan.
                Hujan bukan selalu, kini hanya kemarau yang agak panjang.  Segalanya kering.  Rumput kuning.  Debu berterbangan.  Sesekali hujan membasah bumi.  Kini engkau puteri, keriangan menikmati hujan yang membasah rambut ikalmu.  Pipimu mulusmu tampak segar.  Bibir merahmu mengukir senyum.  Matamu bersinar keriangan.  Aku sedar sudah lama segalanya hilang dari kamu.  Itu sebabnya hari ini aku biarkan engkau puteri berlari bernyanyi dan berhilai tawa bersama hujan.  Aku akan pastikan tiada siapa yang akan mengganggu emosimu.
                “Abanggggg…..jommm la sama-sama” suara halus yang sememangnya tidak asing lagi bagiku.  Serba salah aku dibuatnya.  Aku ni bukan budak-budak lagi nak main hujan.  Segan juga melihat kepada kakak-kakak dan makcik-makcik yang masing-masing mendakap tubuh di balik tiang bus stop.  Ahhhhh…persetan kepada semuanya…hahahahahahaha….kalau bukan aku yang bersama dalam kegirangannya siapa lagi???  Takkan aku nak tunggu Bangla yang tersengih dari tadi atau pun Mat indon yang tengah hisap kretek tu menemannya?  Ok…..hari ini biar aku menemanmu puteri bermain hujan.  Semoga hari ini menjadi hari yang terbaik buatmu…..lepaskannnn segalanyaaa…..Aku bukan segala untukmu tapi aku tahu Engkau perlukan Akuuuuuuuuu….



Apabila Takkan Mungkin...








Apabila takkan mungkin...
Itulah yang selalu terbawa-bawa dalam mimpi
bermain dalam minda
meruntun dalam jiwa
mendesak dalam raga

Apabila takkan mungkin...
itulah yang selalu dibicara
melekat dilidah
terukir di bibir
tak lekang diucapkan

Apabila takkan mungkin...
Itulah yang tersemat di sudut hati
tak tercerai pada jasad
bersatu pada hati
hanya nyawa galang ganti...



Sunday, 31 March 2013

Aku Sayang Kamu



Part 4
            Sebulan lebih berasa supa 10 tahun lebih aku terseksa.  Perasaan yang bergelodak dalam jiwa nih tak tahu nak ghoyat guano.  Berasa supa tepuh dinding dah.  Nasib baik la aku ni nampak normal lagi.  Dalam hati berasa supa nak gila dah.  Yo la dah kalih, hak nim yang ore kata “jatuh cinta” nih.  Tak rajin aku berasa lagu nim.  Tengok pala kereta api pun napak supa muka dia jah.  “Soba-soba….esok akan tiba jugak” aku pujuk hati sediri.
            Selamat pagi duniiiiiaaaaaaaaa……kembalikan semangatku.  Kalu dulu sesi petang, tahun ni kami bermula dengan sesi pagi.  Pagi ni tak payah nak cerita dengan aku pasal nasi Kak Wok, tak payah nak cerita dengan aku apa yang ngkorang buat masa cuti, tak payah nak cerita dengan aku pasal bumi nak terbalik ke apa.  Pagi ini kepala aku hanya fokus kepada satu perkara…satu tujuan…satu keinginan.  Biarlah kalu dema nak kata gapa punnn….tari tak tubik lagi aku dah stat moto.  Itik pun tak tubik cari make lagi.  Aku on the way gi skolah dah.  Di pintu masuk skolah sudah ada yang sampai.  Hatiku berbunga….mungkin dia sudah sampai. Yesssssssss.
            Dengan lafaz bismillah.  Gaya jalan yang mantap gagah dan kacak, aku mengatur langkah menuju ke satu destinasi.  6A1.  Disitu ada satu makhluk yang begitu ingin sekali kutatap wajahnya.  Wajah yang tersangat ku rindu.  Hati goba amba jah yang tahu.  Lampu terpasang terang, supa hati amba yang semakin terang.  Senyuman amba kalu pun tak rapat kaw telinga mungkin ada dale seinci dua lagi jah. Selangkah jah lagi aku hampir ke pintu kelas.  Nekad meme sudah nekad.  Diambang pintu aku berdiri.  Disitu mataku terpaku.  Aku memang pasti.  Itulah tempatnya.  Tidak syak dan ragu-ragu.  Hatiku tiba-tiba sayu…”hok alohhhhhhhhhh….mana dia???”.  Terasa lemah lutut berdiri.  Hatiku yang tadi terang supa matahari pukul 12 tengahari tiba-tiba ada awan yang bawa ribut dan taufan.  “Assalamualaikummm….” Terkejut aku.  “Guano dema? Amba bui salam dua tiga kali dak jawab-jawab.  Cari sapa?” sapa Kamsiah yang berdiri selang semeja dari tempat aku berdiri.  Aku hanya mampu tersenyum tawar.  Tawar meme semanis buah pun takdak sikit abuk.  Tak perasan pun Kamsiah dah menyapa aku dari tadi.  Norma pun ada.  Senyum je melihat aku berdiri di muka pintu.  “Salah masuk kelas ka guano nim?  Kaw cari Zul?” Norma bertanya sambil menyapu di belakang.  Aku nak bersuara, tapi macam tak mampu nak bersuara.  Aku hanya mampu senyum dan berlalu.
            Biasanya pagi-pagi lagi dia ada dah.  Mungkin hari pertama dia lewat.  Saja memujuk hati sambil aku melabuhkan punggung di kerusi panjang yang berada di koridor.  Kawan-kawan semakin ramai yang dah masuk.  Pagi ni mood nak bual-bual ngan saem-saem hile sema.  “Guano guuuu….?” Terkejut beruk Mat Yeh aku tiba-tiba ada orang tepuk belakang gitu.  Kuja berdiri di sebelah aku.  “Guano pagi-pagi nampak muka supa mitak nasi belauk nih?”….aku hanya mampu senyum.  “Tak dak gapa be…berasa letih jah”…”bereh bohhh….amba nak tunggu Mamat semeta nim” aku beralasan.  Hanya aku jah tahu aku tunggu Mamat atau aku tunggu siapa…