Tuesday, 9 April 2013

Semua tentang kita.........




Aku berdiri tegak disisi tiang bus stop, kaku tapi dibibir terukir senyum.  Melihat gerak geri sang puteri menari-nari.  Sedikit gelak kedengaran halus, setiap lenggok membicarakan rasa girang.  Biarkan dia gembira.  Biarkan kegembiraan itu menjadi miliknya.  Betapa mungkin dunia hari ini mungkin miliknya.  Adakah perlu aku mengganggu emosi riang yang sedang melanda jiwa mudanya.  Kegembiraan itu bukan milik semua orang dan aku tidak berhak untuk merampasa darinya.  Kalau hujan itu mampu memberi keriangan kalau hujan itu bisa menggirangkan.  Biarkan sahajalah.  Aku yang bukan sesiapa untuk mengatakan itu baik atau tidak baik baginya.
                Lepaskan segalanya wahai puteri.  Engkau adalah engkau, andai kegembiraan itu milikmu.  Jangan biarkan sesiapa merampas darimu.  Tiada siapa yang tahu apa di hatimu.  Aku pun tak tahu.  Yang pasti aku lihat senyum gelak tawa di bibirmu pada lenggok tubuhmu, aku pasti engkau happy.  Hujan masih renyai-renyai, aku hanya tegak berdiri di tiang bus stop.  Dah lama hujan bagai menjauhkan diri.  Ntah apa rahmatnya tiba-tiba hujan turun membasah bumi.  Dan engkau puteri, tiba-tiba berlari bermain hujan di tengahari.  Habis basah semuanya.  Bagai tiada yang mampu menghalangi untuk puteri menikmati kedinginan dan basah dalam kehujanan.
                Hujan bukan selalu, kini hanya kemarau yang agak panjang.  Segalanya kering.  Rumput kuning.  Debu berterbangan.  Sesekali hujan membasah bumi.  Kini engkau puteri, keriangan menikmati hujan yang membasah rambut ikalmu.  Pipimu mulusmu tampak segar.  Bibir merahmu mengukir senyum.  Matamu bersinar keriangan.  Aku sedar sudah lama segalanya hilang dari kamu.  Itu sebabnya hari ini aku biarkan engkau puteri berlari bernyanyi dan berhilai tawa bersama hujan.  Aku akan pastikan tiada siapa yang akan mengganggu emosimu.
                “Abanggggg…..jommm la sama-sama” suara halus yang sememangnya tidak asing lagi bagiku.  Serba salah aku dibuatnya.  Aku ni bukan budak-budak lagi nak main hujan.  Segan juga melihat kepada kakak-kakak dan makcik-makcik yang masing-masing mendakap tubuh di balik tiang bus stop.  Ahhhhh…persetan kepada semuanya…hahahahahahaha….kalau bukan aku yang bersama dalam kegirangannya siapa lagi???  Takkan aku nak tunggu Bangla yang tersengih dari tadi atau pun Mat indon yang tengah hisap kretek tu menemannya?  Ok…..hari ini biar aku menemanmu puteri bermain hujan.  Semoga hari ini menjadi hari yang terbaik buatmu…..lepaskannnn segalanyaaa…..Aku bukan segala untukmu tapi aku tahu Engkau perlukan Akuuuuuuuuu….



Apabila Takkan Mungkin...








Apabila takkan mungkin...
Itulah yang selalu terbawa-bawa dalam mimpi
bermain dalam minda
meruntun dalam jiwa
mendesak dalam raga

Apabila takkan mungkin...
itulah yang selalu dibicara
melekat dilidah
terukir di bibir
tak lekang diucapkan

Apabila takkan mungkin...
Itulah yang tersemat di sudut hati
tak tercerai pada jasad
bersatu pada hati
hanya nyawa galang ganti...